Penentuan Jumlah Sampel Penelitian Menurut Sugiyono



Penentuan Ukuran Sampel Memakai Rumus Slovin Dan Tabel

POPULASI DAN SAMPEL

POPULASI DAN SAMPEL

A.      Pengertian Populasi

            Populasi merupakan subyek penelitian. Menurut Sugiyono (2010:117) populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya. Jadi populasi bukan hanya orang, tetapi juga obyek dan benda-benda alam yang lain. Populasi juga bukan sekedar jumlah yang ada pada obyek/subyek yang dipelajari, tetapi meliputi seluruh karakteristik/sifat yang dimiliki oleh subyek atau obyek itu.

            Misalnya peneliti menetapkan populasi yang menjadi obyek dalam penelitian ini adalah siswa SMU Negeri 2 Danau Kerinci Kabupaten Kerinci dengan jumlah 300 orang.

            Pemilihan karakteristik populasi pada penelitian ini dilakukan dengan pertimbangan bahwa, siswa-siswa yang dipilih sebagai unit populasi merupakan kelompok atau individu yang mempunyai karakteristik erat dengan SMU tersebut.

            Menurut Hartono (2011: 46), populasi dengan karakteristik tertentu ada yang jumlahnya terhingga dan ada yang tidak terhingga. Penelitian hanya dapat dilakukan pada populasi yang jumlahnya terhingga saja.

B.       Pengertian Sampel

Menurut Sugiyono (2010:118) sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut. Apabila peneliti melakukan penelitian terhadap populasi yang besar, sementara peneliti ingin meneliti tentang populasi tersebut dan peneliti memeiliki keterbatasan dana, tenaga dan waktu, maka peneliti menggunakan teknik pengambilan sampel, sehingga generalisasi kepada populasi yang diteliti. Maknanya sampel yang diambil dapat mewakili atau representatif bagi populasi tersebut.

Keuntungan melakukan penelitian sampel adalah:

1.      Peneliti tidak repot harus meneliti populasi, cukup hanya meneliti sampelnya saja.

2.      Populasi yang terlalu besar memungkinkan ada subyek yang bisa tercecer atau luput dari peneliti pada saat diambil datanya.

3.      Lebih efisien dari segi waktu, biaya dan tenaga.

4.      Menghindari hal-hal yang destruktif, misalnya meneliti tentang kemampuan daya ledak peluru kendali.

5.      Penelitian tidak bisa dilakukan dengan mengguakan populasi sebagai sumber data.

C.    Teknik Sampling

Teknik sampling adalah merupakan teknik pengambilan sampel. Untuk menentukan sampel yang akan digunakan dalam penelitian, terdapat berbagai teknik sampling yang digunakan.

1.    Probability Sampling

Probability sampling adalah teknik pengambilan sampel yang memberikan peluang yang sama bagi setiap unsur (anggota) populasi untuk dipilih menjadi anggota sampel. Teknik ini meliputi:

a.       Simple random sampling

Dikatakan simple (sederhana) karena pengambilan anggota sampel dari populasi dilakukan secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi itu.

b.      Proportionate stratified random sampling

Teknik ini digunakan bila populasi mempunyai anggota/unsur yang tidak homogen dan berstrata secara proporsional.

c.       Disproportionate stratified random sampling

Teknik ini digunakan untuk menentukan jumlah sampel, bila populasi berstrata tetapi kurang proporsional.

d.      Cluster sampling

Teknik sampling daerah digunakan untuk menentukan sampel bila obyek yang akan diteliti atau sumber data sangat luas.

2.    Nonprobability Sampling

Nonprobability sampling adalah teknik pengambilan sampel yang tidak memberi peluang/kesempatan sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel. Teknik sampel ini meliputi:

a.         Sampling sistematis

Sampling sistematis adalah teknik pengambilan sampel berdasarkan urutan dari anggota populasi yang telah diberi nomor urut.

b.         Sampling kuota

Sampling kuota adalah teknik untuk menentukan sampel dari populasi yang mempunyai ciri-ciri tertentu sampai jumlah (kuota) yang diinginkan.

c.         Sampling insidental

Yaitu teknik penentuan sampel berdasarkan kebetulan, yaitu  siapa saja yang secara kebetulan insidental bertemu dengan peenliti dapat digunakan sebagai sampel.

d.        Sampling purposive

Yaitu teknik penentuan sampel dengan pertimbangan tertentu.

e.         Sampling jenuh

Yaitu teknik penentuan sampel bila semua anggota populasi digunkan sebagai sampel.

f.          Snowball sampling

Yaitu teknik penentuan sampel yang mula-mula jumlahnya kecil, kemudian membesar.

D.    Ukuran Sampel

Besarnya jumlah sampel yang harus diambil dari populasi dalam suatu kegiatan penelitian sangat tergantung dari keadaan populasi itu sendiri, semakin homogen keadaan populasinya maka jumlah sampel semakin sedikit, begitu juga sebaliknya. Adapun penentuan jumlah sampel yang dikembangkan oleh Roscoe dalam Sugiyono (2010: 131) adalah sebagai berikut:

1.      Ukuran sampel yang layak dalam penelitian adalah antara 30 sampai dengan 500.

2.      Bila sampel dibagi dalam kategori (misalnya : pria-wanita, pegawai negeri-swasta dan lain-lain) maka jumlah anggota sampel setiap kategori minimal 30.

3.      Bila dalam penelitian akan melakukan analisis dengan multivariate (korelasi atau regresi ganda misalnya), maka jumlah anggota sampel minimal 10 kali dari jumlah variabel yang diteliti. Misalnya variabel penelitiannya ada 5 (independen + dependen), maka jumlah anggota sampel = 10 x 5 = 50

4.      Untuk penelitian eksperimen yang sederhana, yang menggunakan kelompok eksperimen dan kelompok kontrol, maka jumlah anggota sampel masing-masing antara 10 s/d 20.

Penetapan ukuran sampel dari populasi dapat juga menggunakan rumus Slovin, dimana penetapan sampel mempertimbangkan batas ketelitian yang dapat mempengaruhi kesalahan pengambilan sampel populasi. Rumus Slovin tersebut adalah sebagai berikut:

            n =

dimana:

n = ukuran sampel

            N = ukuran populasi

            E = nilai kritis (batas ketelitian) yang diinginkan

E.     Error Sampling

Error sampling dihitung berdasarkan selisih antara mean populasi dan mean sampel. Semakin besar selisih mean sampel dengan mean populasi maka semakin basar error samplingnya. Sebaliknya semakin sedikit selisih mean sampel dengan mean populasinya maka error samplingnya semakin kecil, apabila mean sampel dan mean populasinya sama maka error sampelnya adalah nol.

Gallery Penentuan Jumlah Sampel Penelitian Menurut Sugiyono

Rumus Rumus Pengambilan Sampel Penelitian Tesis Disertasi

Pengertian Populasi Dan Sampel Menurut Para Ahli Serta

Populasi Sampel Penelitian

Dalam Menetapkan Informan Ada Tiga Cara Dalam Penelitian

Cara Menentukan Jumlah Sampel Penelitian Spss Statistik

Pdf Analisis Kualitas Produk Kaos Dengan Menggunakan Metode

Contoh Populasi Dan Sampel Penelitian Jagad Id

Populasi Dan Sampel Penelitian Kuantitatif Dan Kualitatif

49 Bab Iii Metode Penelitian 3 1 Objek Penelitian

Variabel Adalah Pengertian Menurut Para Ahli Macam Contoh

Rumus Slovin Dan Cara Menghitungnya Sedikit Ilmu Tentang

Menentukan Populasi Dan Sampel Dalam Metode Penelitan

Menentukan Sampel Penelitian Sensus

R Tabel Spss Pengertian Fungsi Rumus Cara Membaca Tabel R

Doc Populasi Adalah Keseluruhan Subyek Penelitian Nia

Metode Penelitian

Rumus Slovin Pdf Contoh Cara Menghitung Rumus Sampel

Makalah Statistika Dasar Kelompok 3

Metode Penelitian Kualitatif Kuantitatif Dan R D Sugiyono Alfabeta

Pengertian Teknik Sampling Pengambilan Sampel Statistika

Penentuan Ukuran Sampel Memakai Rumus Slovin Dan Tabel


Belum ada Komentar untuk "Penentuan Jumlah Sampel Penelitian Menurut Sugiyono"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel