Sejarah Hari Pendidikan Nasional



Telefikom Fotografi On Twitter 2 Mei 2018 Selamat Hari

Sejarah Hari Pendidikan Nasional (2 Mei) Lengkap

Pada pembahasan kali ini akan diuraikan mengenai sejarah Hari Pendidikan Nasional. Hari Pendidikan Nasional diperingati setiap tanggal 2 Mei setiap tahunnya. Keberadaan Hari Pendidikan Nasional tidak terlepas dari kelahiran tokoh pelopor pendidikan Indonesia. Hari Pendidikan Nasional merupakan hari nasional yang ditetapkan oleh pemerintah Indonesia untuk memperingati kelahiran Ki Hadjar Dewantara. Beliau merupakan sosok pelopor pendidikan di Indonesia sekaligus pendiri lembaga pendidikan Taman Siswa. Baca juga sejarah Hari Guru Internasional, sejarah Hari Kesaktian Pancasila, sejarah Hari Buruh, sejarah Hari Guru, dan sejarah Hari Buku Nasional.

Latar Belakang Hari Pendidikan Nasional

Hari Pendidikan Nasional diperingati setiap tanggal 2 Mei, yakni bertepatan dengan hari ulang tahun Ki Hadjar Dewantara. Beliau adalah pahlawan nasional di indonesia yang dihormati sebagai Bapak Pendidikan Nasional di Indonesia. Ki Hadjar Dewantara berperan penting dalam kemajuan pendidikan di Indonesia. Ia mendirikan Perguruan Taman Siswa yang menjadi tempat bagi penduduk pribumi biasa untuk dapat menikmati pendidikan yang sama dengan orang-orang dari kasta yang lebih tinggi. Hal ini karena pada masa penjajahan Belanda, pendidikan adalah hal yang sangat langka dan hanya untuk orang terpandang (keluarga priyayi) dan orang asli Belanda yang diperbolehkan untuk mendapatkan pendidikan.

Beliau juga terkenal dengan tulisannya yang menyebabkan beliau sering terlibat dalam masalah dengan Belanda. Hal ini karena tulisan-tulisannya yang tajam yang ditujukan untuk mengkritik pihak Belanda. Tulisannya yang terkenal adalah Als Ik Eens Nederlander Was yang berarti Seandainya Saya Orang Belanda. Beliau pun akhirnya diasingkan ke Pulau Bangka oleh pihak Belanda.

Biografi Ki Hajar Dewantara akhirnya mendapatkan bantuan dari Cipto Mangoenkoesumo dan Douwes Dekker yang mengajukan permintaan agar beliau dipindahkan ke Belanda. Setelah beliau kembali ke tanah air, beliau pun mendirikan Perguruan Nasional Taman Siswa pada tanggal 3 Juli 1922. Lembaga tersebut kemudian menjadi tolak ukur dari awal konsep pendidikan nasional Indonesia.

Pasca kemerdekaan Indonesia, Ki Hadjar Dewantara diangkat sebagai menteri pendidikan. Dunia pendidikan pun menggunakan semboyan tut wuri handayani (di belakang memberi dorongan). Dalam rangka menghormati jasa-jasa beliau terhadap dunia pendidikan Indonesia, maka pemerintah Indonesia menetapkan tanggal kelahirannya sebagai Hari Pendidikan Nasional. Hari Pendidikan Nasional ini ditetapkan melalui Keppres No. 316 Tahun 1959 tanggal 16 Desember 1959. Baca juga sejarah Hari Ibu di Indonesia, sejarah Hari Air Sedunia, sejarah Hari Valentine, sejarah Hari AIDS sedunia, dan sejarah Hari ABRI.

Mengenal Sosok Bapak Pendidikan Nasional di Indonesia

Bapak Pendidikan Nasional di Indonesia, Ki Hadjar Dewantara, memiliki nama asli Raden Mas Soewardi Soerjaningrat. Sejak tahun 1922, namanya berubah menjadi Ki Hadjar Dewantara. Beliau lahir Pakualaman pada 2 Mei 1889 dan meninggal di Yogyakarta pada 26 April 1959. Beliau sejak kecil memiliki sifat yang independen, non-konfromis, dan merakyat. Sosok Ki Hadjar Dewantara berasal dari lingkungan keluarga Kadipaten Pakualaman, putra dari GPH Soerjaningrat dan cucu Pakualam III. Beliau lulus pendidikan dasar di ELS, yakni Sekolah Dasar Eropa/Belanda. Beliau sempat melanjut ke STOVIA (Sekolah Dokter Bumiputera), tetapi tidak tamat karena sakit.

Beliau adalah aktivis pergerakan kemerdekaan Indonesia, politisi, kolumnis, dan pelopor pendidikan bagi kaum pribumi Indonesia dari zaman penjajahan Belanda. Beliau mendirikan Perguruan Taman Siswa, sehingga memberikan kesempatan bagi para pribumi agar dapat memperoleh hak pendidikan seperti kaum priyayi dan orang-orang Belanda. Ia kemudian bekerja sebagai penulis dan wartawan di beberapa surat kabar, misalnya Midden Java, Kaoem Moeda, Tjahaja Timoer, dan De Expres. Beliau dikenal sebagai penulis handal pada masanya. Tulisan-tulisannya dikenal tajam dan komunikatif dengan semangat antikolonial.

Ia juga aktif dalam organisasi sosial politik selain sebagai seorang wartawan muda. Beliau aktif dalam organisasi sosial dan politik, yakni Boedi Oetomo. Beliau aktif di seksi propaganda dalam rangka menyosialisasikan dan menggugah kesadaran masyarakat Indonesia (terutama Jawa). Pada saat itu beliau menyerukan pentingnya persatuan dan kesatuan dalam berbangsa dan bernegara. Kongres pertama Boedi Oetomo di Yogyakarta juga dikoordinir olehnya.

Ki Hadjar Dewantara muda menjadi organisasi Insulinde. Organisasi tersebut merupakan organisasi multietnik yang didominasi kaum Indo yang memperjuangkan pemerintahan sendiri di Hindia Belanda, atas pengaruh Ernest Douwes Dekker. Lalu, saat Douwes Dekker mendirikan Indische Partij, Soewardi diajak juga. Seperti telah disinggung sebelumnya, bahwa Ki Hadjar Dewantara pernah menulis tulisan berjudul Als Ik Een Nederlander Was. Tulisan tersebut dimuat dalam surat kabar De Expres pimpinan DD, 13 Juli 1913. Artikel tersebut sangat pedas sekali di kalangan pejabat Hindia Belanda.

Tulisan tersebut menyinggung pemerintah Belanda yang menyelenggarakan pesta-pesta kemerdekaan di negeri yang telah dirampas sendiri kemerdekaannya. Pesta-pesta tersebut bahkan dibiayai oleh bangsa yang telah dirampas kemerdekaannya. Beberapa dari pejabat Belanda menyangsikan tulisan ini asli dibuat oleh Ki Hadjar Dewantara karena gaya bahasanya yang berbeda dari tulisan-tulisan sebelum ini. Walaupun benar ia yang menulis, para pejabat Belanda menganggap bahwa Douwes Dekker berperan dalam memanas-manasi beliau untuk menulis dengan gaya demikian.

Tulisan ini menyebabkan beliau diasingkan ke Pulau Bangka atas permintaannya sendiri. Kedua rekannya, Douwes Dekker dan Tjipto Mangoenkoesoemo, memprotes dan mereka bertiga diasingkan ke Belanda pada 1913. Ketiga tokoh tersebut kemudian dikenal sebagai Tiga Serangkai. Pada masa pengasingan, Ki Hajar Dewantara aktif dalam organisasi para pelajar asal Indonesia, yakni Indische Vereeniging (Perhimpuanan Hindia). Beliau kemudian mendirikan Pers-bureau, yakni kantor berita Indonesia. Hal inilah yang kemudian membuat beliau merintis cita-citanya memajukan kaum pribumi dengan belajar ilmu pendidikan hingga memperoleh Europeesche Akta. Europeesche Akta adalah ijazah pendidikan yang bergengsi yang kelak menjadi pijakan dalam mendirikan lembaga pendidikan yang didirikannya.

Semasa studinya, beliau terpikat pada ide-ide sejumlah tokoh pendidikan dari negara lain. Misalnya, Froebel dan Montessori dari dunia Barat dan tokoh pendidikan India yakni Santniketan oleh keluarga Tagore. Selain tanggal lahirnya diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional, Ki Hadjar Dewantara juga dikukuhkan sebagai pahlawan nasional yang kedua oleh Presiden RI, Sukarno, pada 28 November 1959. Hal ini berdasarkan Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 305 Tahun 1959 tanggal 28 November 1959.

Nama beliau dijadikan sebagai salah satu nama kapal perang Indonesia, KRI Ki Hadjar Dewantara. Potret beliau juga diabadikan pada uang kertas pecahan 20.000 rupiah tahun edisi 1998. Baca juga biografi Ki Hajar Dewantara, pahlawan nasional dari Yogyakarta, biodata pahlawan kemerdekaan, tujuan organisasi Budi Utomo, dan sejarah Budi Utomo.

Makna Slogan Milik Ki Hadjar Dewantara

Ki Hadjar Dewantara dikenal dengan slogannya yang luar biasa. Slogan yang diciptakannya menggunakan Bahasa Jawa, yakni “Ing Ngarsa sung Tuladha, Ing Madya Mangun Karsa, Tut Wuri Handayani”. Slogan tersebut berarti sebagai berikut “Di Depan menjadi Contoh atau Panutan, Di Tengah Berbuat Keseimbangan atau Penjalaran, dan Di Belakang Membuat Dorongan atau Mendorong”.

Semboyan tersebut menciptakan semangat berpendidikan yang tinggi bagi seluruh rakyat Indonesia. Sudah menjadi kewajiban bagi guru-guru di Indonesia untuk meneledani sosok Bapak Pendidikan Nasional yang telah memberi dampak positif terhadap bangsa Indonesia. Hal ini karena di tangan para gurulah nasib para penerus generasi bangsa dan tanggung jawab kemajuan pendidikan di Indonesia salah satunya dipengaruhi oleh para guru. Pastinya guru harus berkontribusi dalam hal positif dan ikut serta menyalurkan kemampuan di dalam bidang pendidikan seoptimal mungkin.

Perayaan Hari Pendidikan Nasional

Walaupun bukan hari libur nasional, tetapi Hari Pendidikan Nasional dirayakan secara luas di Indonesia. Perayaan ini biasanya ditandai dengan penyelanggaraan upacara bendera di sekolah-sekolah dan perguruang tinggi. Upacara peringatan tersebut dilakukan dari tingkat kecamatan hingga pusat yang disertai dengan penyampaian pidato bertema pendidikan oleh pejabat terkait.

Makna Hari Pendidikan Nasional

Hari Pendidikan Nasional dapat dimaknai bahwa pendidikan sangatlah penting. Kemudahan dalam menempuh jenjang pendidikan yang saat ini diharapkan bagi generasi muda. Siswa dan pelajar dapat memanfaatkannya untuk menimba ilmu yang setinggi-tingginya. Dalam rangka membantu para pelajar lebih memahami makna Hari Pendidikan Nasional, maka sekolah-sekolah atau institusi pendidikan mengadakan upacara untuk mengenang para pahlawan yang berjuang demi kemajuan pendidikan Indonesia. Hal ini diharapkan dapat mengingat perjuangan para pahlawan pendidikan dan lebih menghargai serta memanfaatkan fasilitas pendidikan yang ada saat ini untuk mencari ilmu setinggi-tingginya.

Selain peran sekolah, peran orang tua juga sangat penting bagi perkembangan pelajar dan dunia pendidikan. Orang tua diharapkan dapat memberikan teladan yang baik tentang bagaimana bersikap dengan norma-norma dan pendidikan dasar. Jadi, alangkah baiknya apabila para orang tua juga mengetahui makna sejarah Hari Pendidikan Nasional. Baca juga sejarah berdirinya BPUPKI, makna proklamasi kemerdekaan Indonesia, perkembangan nasionalisme Indonesia, masa penjajahan Belanda di Indonesia, dan tokoh proklamator kemerdekaan Indonesia.

Peringatan Hari Pendidikan Nasional Tahun 2019

Berdasarkan Surat Edaran Kemdikbud Nomor 31653/MPK.A/TU/2019 tanggal 5 April 2019, Kemdikbud memberikan beberapa himbauan. Salah satu himbauan tersebut berisi Tema Peringatan Hari Pendidikan Nasional Tahun 2019 yakni “Menguatkan Pendidikan, Memajukan Kebudayaan.”

Inilah penjelasan mengenai sejarah Hari Pendidikan Nasional di Indonesia. Semoga kita dapat memaknai hal ini dengan berkontribusi nyata pada dunia pendidikan di Indonesia. Semoga artikel ini bermanfaat.

Gallery Sejarah Hari Pendidikan Nasional

2 Mei Sejarah Makna Di Balik Hari Pendidikan Nasional

Sma Muga Upacara Hardiknas Menguatkan Pendidikan Memajukan

Sejarah Hari Pendidikan Nasional 2 Mei Geraha Ilmoe Blogger

Memperingati Hari Pendidikan Nasional 2 Mei Yuk Belajar

Sejarah Dan Makna Hari Pendidikan Nasional Tipsserbaserbi

Sejarah Hari Pendidikan Nasional Artikel Pendidikan

Contoh Banner Hardiknas Disertai File Yang Bisa Diedit Ayo

Mengenang Kembali Sejarah Hari Pendidikan Nasional Di

Sejarah Hari Pendidikan Nasional 2 Mei

Inilah Sejarah Hari Pendidikan Nasional Docx

Media Infoku Blog S Sejarah Hari Pendidikan Nasional

Instagram Posts At Ruko Arcadia Daan Mogot Batu Ceper

Blog Citos Mengenang Kembali Sejarah Hari Pendidikan

Inilah Sejarah Hari Pendidikan Nasional Docx

Tantangan Hari Pendidikan Nasional 2018

Inilah Sejarah Hari Pendidikan Nasional Docx 6klzy8yx2qng

Pelopor Hari Pendidikan Nasional Itu Muhammadiyah Bukan

Sd Islam An Nizam Medan Makna Dan Sejarah Hari Pendidikan

Hari Pendidikan Nasional 2016 Sejarah Hari Pendidikan

Makna Sejarah Hari Pendidikan Nasional Yang Tak Lepas Dari

Pendidikan Sejarah Hari Pendidikan Nasional

Apa Itu Hari Pendidikan Nasional Ini Dia Sejarah

Hari Pendidikan Nasional 02 Mei Sejarah Kata Kata Bijak

Apa Itu Hari Pendidikan Nasional Ini Dia Sejarah

Tilas Balik Sejarah Hari Pendidikan Nasional Hardiknas

Makna Sejarah Hari Pendidikan Nasional Hardiknas

Hmj Pendidikan Ips Hmjpips Instagram Posts Deskgram

Makna Sejarah Hari Pendidikan Nasional For Android Apk

Mengapa 2 Mei Menjadi Hari Pendidikan Nasional Ini


Belum ada Komentar untuk "Sejarah Hari Pendidikan Nasional"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel