Cost Of Capital Adalah



Marginal Cost Of Capital Break Point Example

Makalah Biaya Modal (Cost Of Capital)

KATA PENGANTAR

Tangerang, 24 Mei 2016

Penyusun

DAFTAR ISI

Kata Pengantar                                  .................................................................2

Daftar Isi                                           .................................................................3

BAB I PENDAHULUAN

a.     Latar Belakang                              ...............................................................4

b.     Rumusan Masalah                       .................................................................4

c.      Tujuan                                        .................................................................4

BAB II ISI

a.     Pengertian Biaya Modal              ................................................................5

b.    Faktor-Faktor Yang

Menentukan Biaya Modal           ................................................................6

c.     Asumsi-Asumsi Model

Biaya Modal                                ................................................................6

d.    Biaya Hutang                              ................................................................7

e.     Biaya Modal

Saham Preferen                           ................................................................8

f.      Biaya Modal Saham

Biasa dan Laba ditahan               .................................................................9

g.   Biaya Modal Keseluruhan                    ...............................................................11

h.    Marginal Cost of Capital             ...............................................................12

KESIMPULAN                                 ...............................................................13

DAFTAR PUSTAKA                       ...............................................................14

BAB I

PENDAHULUAN

A.      Latar belakang

Ada tiga hal yang menjadikan biaya modal sebagai materi pembahasan yang penting:

·         Pertama, keputusan penganggaran modal berakibat besar pada perusahaan sedangkan penganggaran yang tepat memerlukan prkiraan biaya modal

·         kedua, struktur keuangan mempengaruhi tingkat resiko dan besarnya arus pendapatan Pengetahuan tentang biaya modal dan bagaimana biaya ini diperngaruhi oleh leverage keuangan, akan berguna dalam pengambilan keputusan dibidang struktur modal

·         ketiga, sejumlah keputusanseperti leasing, pendanaan kembali, obligasi dan kebijaksanaan modal kerja, semuanya memerlukan perkiraan biaya modal.

Selain itu biaya modal merupakan konsep penting dalam analisis investasi karena dapat menunjukkan tingkat minimum laba investasi yang harus diperoleh dari investasi tersebut. Jika investasi itu tidak dapat menghasilkan laba investasi sekurang-kurangnya sebesar biaya yang ditanggung maka investasi itu tidak perlu dilakukan lebih mudahnya, biaya modal merupakan rata-rata biaya dana yang akan dihimpun untuk melakukan suatu investasi. Dapat pula diartikan bahwa biaya modal suatu perusahaan adalah bagian (suku rate" yang harus dikeluarkan perusahaan untuk memberi kepuasan pada para investornya pada tingkat risiko tertentu.

B.     Rumusan Masalah

1.       Apa pengertian dari Biaya Modal?

2.      Apa factor-factor yang Menentukan Biaya Modal?

3.      Apa saja Asumsi-Asumsi Model Biaya Modal?

C.     Tujuan perumusan masalah

1.      Mengetahui pengertian dari Biaya Modal.

2.      Mengetahui factor-factor yang Menentukan Biaya Modal.

3.      Mengetahui Asumsi-Asumsi Model Biaya Modal.

BAB II

PEMBAHASAN

A.    Pengertian Biaya Modal

Biaya Modal adalah biaya riil yang harus dikeluarkan oleh perusahaan untuk memperoleh dana baik yang berasal dari hutang, saham preferen, saham biasa, maupun laba ditahan untuk mendanani suatu investasi atau operasi perusahaan.

Penentuan besarnya biaya modal ini dimaksudkan untuk mengetahui berapa besarnya biaya riil yang harus dikeluarkan perusahaan untuk memperoleh dana yang diperlukan.Perhitungan biaya penggunaan modal sangatlah penting, dengan alasan:

  1. Memaksimalkan nilai perusahaan mengharuskan biaya-biaya (termasuk biaya modal) diminimalkan.
  2. Keputusan penganggaran modal (capital budgetting) memerlukan suatu estimasi tentang biaya modal.
  3. Keputusan-keputusan lain seperti leasing, modal kerja juga memerlukan estimasi biaya modal.

Biaya modal merupakan konsep penting dalam analisis investasi karena dapat menunjukkan tingkat minimum laba investasi yang harus diproleh dari investasi tersebut. Jika investasi itu tidak dapat menghasilkan laba investasi sekurang-kurangnya sebesar biaya yang ditanggung maka investasi itu tidak perlu dilakukan. Lebih mudahnya, biaya modal merupakan rata-rata biaya dana yang akan dihimpun untuk melakukan suatu investasi. Dapat pula diartikan bahwa biaya modal suatu perusahaan adalah bagian (suku rate) yang harus dikeluarkan perusahaan untuk memberi kepuasan pada para investornya pada tingkat risiko tertentu.

Biaya modal dapat dihitung berdasarkan biaya untuk masing-masing sumber dana atau disebut biaya modal individual. Biaya modal individual dihitung tiap jenis modal. Namun apabila perusahaan menggunakan beberapa sumber modal maka biaya modal yang dihitung adalah biaya modal rata-rata tertimbang (Weightedf average cost of capital/WACC) dari seluruh modal yang digunakan.

Konsep Biaya Modal erat hubungannya dengan konsep mengenai pengertian tingkat keuntungan yang disyaratkan (required rate of return). Tingkat keuntungan yang disyaratkan sebenarnya  dapat dilihat dari dua pihak yaitu sisi investor dan perusahaan. Dari sisi investor, tinggi rendahnya required rate of return merupakan tingkat keuntungan (rate of return) yang mencerminkan tingkat resiko dari aktiva yang dimiliki. Sedangkan bagi perusahaan yang menggunakan dana (modal), besarnya required rate of return merupakan biaya modal (cost of capital) yang harus dikeluarkan untuk mendapatkan modal tersebut. Biaya modal bisanya digunakan sebagai ukuran untuk menentukan diterima atau ditolaknya suatu usulan investasi (sebagai discount rate), yaitu  dengan membandingkan tingkat keuntungan (rate of return) dari usulan investasi tersebut dengan biaya modalnya.

B.     Faktor-Faktor Yang Menentukan Biaya Modal

Variabel-variabel penting yang mempengaruhi biaya modal antara lain:  

1.           Keadaan-keadaan umum perekonomian. Faktor ini menentukan tingkat bebasrisiko atau tingkat hasil tanpa risiko.

2.           Daya jual saham suatu perusahaan. Jika daya jual saham meningkat, tingkat hasil minimum para investor akan turun dan biaya modal perusahaaan akan rendah.

3.           Keputusan-keputusan operasi dan pembiayaan yang dibuat manajemen. Jika manajemen menyetujui penanaman modal berisiko tinggi atau memanfaatkan utang dan saham khusus secara ekstensif, tingkat risiko perusahaan bertambah. Para investor selanjutnya meminta tingkat hasil minimum yang lebih tinggi sehingga biaya modal perusahaan meningkat pula.

4.           Besarnya pembiayaan yang diperlukan. Permintaan modal dalam jumlah besar akan meningkatkan biaya modal perusahaan.

C.     Asumsi-Asumsi Model Biaya Modal

Asumsi-asumsi dalam model biaya modal diantaranya:

1.      Risiko bisnis bersifat konstan. Risiko bisnis merupakan potensi tingkat perubahan return atas suatu investasi. Tingkat risiko bisnis dalam suatu perusahaan ditentukan dengan kebijakan manajemen investasi.

2.      Biaya modal merupakan suatu kriteria investasi yang hanya tepat untuk suatu investasi yang memiliki risiko bisnis setingkat dengan aktiva-aktiva yang telah ada.

3.      Risiko keuangan bersifat konstan. Risiko keuangan didefinisikan sebagai peningkatan variasi return atas saham umum karena bertambahnya pemanfaatan sumber pemiayaan hutang dan saham istimewa. Biaya modal dari sumber individual merupakan fungsi dari struktur keuangan berjalan.

4.      Kebijakan dividen bersifat konstan. Asumsi ini diperlukan dalam menaksir biaya modal yang berkenaan dengan kebijakan dividen perusahaan. Asumsi ini menyatakan bahwa rasio pembayaran dividen (dividen/laba bersih) juga konstan.

D.    Biaya Hutang

Biaya hutang dapat didefinisikan sebagai bagian yang harus diterima dari suatu investasi agar tingkat hasil minimum para kreditor terpenuhi. Jika perusahaan menggunakan obligasi sebagai sarana untuk memperoleh dana dari hutang jangka panjang, maka biaya hutang adalah sama dengan Kd atau Yield To Maturity (YTM)yaitu tingkat keuntungan yang dinikmati oleh pemegang atau pembeli obligasi. Biaya hutang dapat dicari dengan cara:

1.      Biaya Modal dari Hutang Jangka Pendek

Hutang jangka pendek seperti hutang perniagaan, hutang wesel, kredit bank.

Contoh :

Misalkan cash discount yang hilang selama 1 tahun sebesar Rp.5.000.000,- dan hutang perniagaan rata-rata  Rp.50 juta.

Maka,

Biaya modal sebelum pajak = 5 juta / 50 juta x 100% = 10%

Misal pajak 40% ;

Biaya modal sesudah pajak = 10% x (100%-40%) = 6%

Contoh 2

Bank memberikan kredit jangka pendek sebesar Rp.100 juta dengan bunga 2% per bulan selama 8 bulan. Syarat aktiva yang dijadikan jaminan harus diasuransikan selama umur kreditnya dg premi asuransi Rp.5 juta.

Maka :

Uang yg diterima dari bank = Rp. Pinjaman – (bunga 8 bln + premi asuransi)

                                                  = Rp. 100 juta – (Rp.16 juta + Rp. 5 juta)

                                                  = Rp. 79 juta.

Beban yg sebenarnya di tanggung peminjam = Rp.21 juta

Jadi biaya kredit sebelum pajak = Rp.21 juta / Rp.79 juta x 100% = 26%.

Biaya kredit per bulan = 26% / 8 = 3,25%

Misal tingkat pajak 25 % =

Biaya modal sesudah pajak = 3,25% x(100%-25%)= 2,43 % per bulan.

2.      Biaya Modal Jangka Panjang

Biaya modalnya dgn memperhitungkan jumlah neto yg diterima dg pengeluaran kas yg terjadi karena penggunaan dana tersebut.

Contoh :

Obligasi dikeluarkan dengan nominal per lembar Rp.100 juta  dan umurnya 10 tahun. Hasil penjualan neto yg diterima adalah Rp.97.000.000,- Bunga obligasi 4% per tahun.

Berapa cost of bond ?

Jawab :

1.      Dana rata-rata selama 10 tahun = (100 jt + 97 jt) /2 = 98,5 jt

2.      Selisihnya dialokasikan untuk 10 thn = 3 jt /10 thn = 300.000 (+bunga)

Bunga = 4% x 100 jt = 4 jt

Beban per tahun (average annual cost ) = 4 jt + 300.000 = Rp4,3 jt

3.      Menghitung biaya rata-rata per tahun = (4,3 jt /98,5 jt) x 100% = 4,4%

4.      Misal tingkat pajak 25% ,

Maka biaya modal = 4,4% x (100% - 25%) = 3,3%.

E.     Biaya Modal Saham Preferen (Cost of Preferred Stock) 

Biaya saham preferen adalah sama dengan tingkat keuntungan yang dinikmati pembeli saham preferen.

Kp = Dp/Pn

 Kp = biaya saham preferen

Dp = deviden saham preferen

Pn  = harga saham preferen bersih yang diterima (harga setelah dikurangi flotation cost)

Biaya penggunaan dana dari penjualan saham preferen (cost of preferred stock)dihitung dgn membagikan deviden per lembar saham preferen (Dp) dgn harga neto (net Price) yg diperoleh dari penjualan saham preferen per lembarnya.

Contoh :

Suatu perusahaan mengeluarkan saham preferen yg baru dengan nilai nominal Rp.10.000,- per lembar dan deviden sebesar Rp.600,- Penjualan neto saham tersebut sebesar Rp.9.000,- per lembarnya.

Berapa biaya modal saham preferen (cost of preferred stock) ?

Jawaban:

Biaya modal saham preferen = Dp / Pn

Biaya modal saham preferen = 600 / 9000 = 6,67%.

F.     Biaya Modal Saham Biasa dan Laba ditahan

Biaya modal saham biasa dan laba ditahan atau sering disatukan menjadi biaya modal sendiri (biaya ekuitas) atau kadang-kadang disebut biaya modal saham biasa saja. Biaya modal ekuitas merupakan biaya yang dikeluarkan perusahaan yang memperoleh dana dengan menjual saham biasa atau menggunakan laba ditahan untuk investasi. 

r s = D1 / P0 + g

Dimana :

rs  = biaya modal ekuitas

D1 = Deviden saham yang diharapkan pada tahun pertama

P0 = harga saham saat ini

g = tingkat pertumbuhan

·         Biaya Laba Ditahan (Cost of Retained Earning) 

Biaya laba ditahan adalah sama dengan tingkat keuntungan yang disyaratkan investor pada saham biasa perusahaan yang bersangkutan. Dasarnya adalah prinsip opportunity cost. Jika laba tidak ditahan, laba tersebut dibagiakan dalam bentuk deviden. Jika laba tersebut ditahan berarti  pemegang saham menginvestasikan kembali laba yang menjadi haknya  ke perusahaan (flow back fund)

  • Ada tiga cara menaksir biaya modal laba ditahan:

1.  Pendekatan CAPM

 Ks = bunga bebas risiko + premi risiko

 Ks = krf + bi (km – krf) 

Dimana:

Ks        = tingkat keuntungan yang disyaratkan pada saham perusahaan I,

Krf      = bunga bebas risiko

Km      = tingkat keuntungan yang disyaratkan pada portofolio pasar

Bi        = beta saham perusahaan i.

2.  Pendekatan discounted cash flow

Model yang digunakan untuk estimasi  adalah Gordon Model:

D1

Po =   ———–

Ks – g

Maka,                         

D1  Ks =  ———–  + g 

Po

D1       = Deviden akhir periode

Po        = Harga saham awal periode

g          = tingkat pertumbuhan deviden.

3.  Pendekatan bond yield plus risk premium

Ks = tingkat keuntungan obligasi perusahan + premi risiko 

·         Biaya Saham Biasa Baru (Cost of New Common Stock) 

Biaya modal saham biasa baru biasanya lebih tinggi dari biaya modal laba ditahan, karena penjualan saham baru memerlukan biaya emisiatau flotation cost. Biaya emisi akan mengurangi penerimaan perusahaan dari penjualan saham.

      D1 

Ksb =  —————–  + g 

Po (1 –FC)

Ksb      = biaya saham biasa baru

FC       = flotation cost

G.     Biaya Modal Keseluruhan (Weighted  average cost of capital/WACC) :

Biaya modal secara keseluruhan merupakan biaya modal yang memperhitungkan seluruh biaya atas modal yang digunakan oleh perusahaan. Biaya modal yang diperhitungkan merupakan biaya modal dari seluruh jenis modal yang digunakan. Karena biaya modal dari masing-masing sumber dana berbeda-beda, maka untuk menetapkan biaya modal dari perusahaan secara keseluruahn perlu dihitung biaya modal rata-rata tertimbangnya (Weighted average cost of capital / WACC). Sebagai unsure penimbanngnya adalah proporsi dana bagi setiap jenis atau sumber modal yang digunakan dalam investasi proyek tersebut.

 Weighted Average Cost of Capital 

  • Jika pembiayaan suatu investasi berasal dari berbagai sumber pendanaan, maka biaya modal dihitung berdasarkan rata-rata tertimbang.

WACC   = [Wd x Kd (1- tax)] + [Wp x Kp] + [Ws x (Ks atau Ksb)]

 WACC   = biaya modal rata-rata tertimbang

Wd         = proporsi hutang dari modal

Wp         = proporsi saham preferen dari modal

Ws          = proporsi saham biasa atau laba ditahan dari modal

Kd          = biaya hutang

Kp          = biaya saham preferen

Ks           = biaya laba ditahan

Ksb         = biaya saham biasa baru.

Sumber modal

Jlh Rp.

Biaya penggunaan modal

Hutang Jk, Panjang

60 jt

6% (sebelum tax)

Saham Preferen

10 jt

7%

Modal sendiri

130 jt

10%

Jlh

200 jt

Tingkat pajak perseroan = 25%.

Berapa Biaya Modal Rata-rata ?

Jawab :

Biaya modal hutang (setelah pajak) = 6% x (100% -25%) = 4,5%

H.    Marginal Cost of Capital 

Marginal cost of capital adalah biaya memperoleh rupiah tambahan sebagai modal baru. Pada umumnya marginal cost of capital akan meningkat  sejalan dengan meningkatnya penggunaan modal. 

Pada umumnya perusahaan akan menggunakan laba ditahan untuk menambah modal baru menerbitkan saham baiasa baru. Dengan demikian diperlukan suatu titik dimana kebutuhan modal sendiri harus dipenuhi dengan penjualan saham biasa baru.

Titik dimana marginal cost of capital naik sering disebut Break Point.

Jumlah laba diatahan

Break point = ——————————————————-

Bagian modal sendiri dalam struktur modal

BAB III

KESIMPULAN

Biaya Modal (Cost Of Capital) Biaya Modal adalah biaya riil yang harus dikeluarkan oleh perusahaan untuk memperoleh dana baik yang berasal dari hutang, saham preferen, saham biasa, maupun laba ditahan untuk mendanani suatu investasi atau operasi perusahaan.

Penentuan besarnya biaya modal ini dimaksudkan untuk mengetahui berapa besarnya biaya riil yang harus dikeluarkan perusahaan untuk memperoleh dana yang diperlukan.Perhitungan biaya penggunaan modal sangatlah penting, dengan alasan:

  1. Memaksimalkan nilai perusahaan mengharuskan biaya-biaya (termasuk biaya modal) diminimalkan.
  2. Keputusan penganggaran modal (capital budgetting) memerlukan suatu estimasi tentang biaya modal.
  3. Keputusan-keputusan lain seperti leasing, modal kerja juga memerlukan estimasi biaya modal.

DAFTAR PUSTAKA

Gallery Cost Of Capital Adalah

Cambodia Financial Market Education Marginal Cost Of Capital

Cost Of Capital

Best Practices In Estimating The Cost Of Capital Survey

Calculating Pre Tax Cost Of Equity In Excel Fm

Weighted Average Cost Of Capital Wacc Under Book Value Approach Financial Management

Marginal Cost Of Capital Ali

Efficiency Vs Equity Economics Help

Optimal Capital Structure

Capex Vs Opex Capital Expenses And Operating Expenses

Prepare An Income Statement Statement Of Owner S Equity

Return On Invested Capital Roic Definition Roic Formula

Apa Yang Dimaksud Dengan Biaya Modal Cost Of Capital

Capital Mobility And Immobility Economics Help

What Is Cost Of Equity 2 Ways To Calculate It

Wacc Formula Definition And Uses Guide To Cost Of Capital

Ppt Biaya Modal Cost Of Capital Powerpoint Presentation

Market Vs Book Value Wacc Definition Benefit

Cost Of Equity Wacc

Flotation Cost Definition Formula Impact On Cost Of

What Is The Working Capital Turnover Ratio How To Calculate It

Weighted Average Cost Of Capital Wacc


Belum ada Komentar untuk "Cost Of Capital Adalah"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel