Pasal Pencemaran Nama Baik



Jangan Sembarangan Gunakan Media Sosial Revisi Uu Ite Mulai

Facebook

Sekedar sharing....

Anda senang membully, bertengkar, menghina, mengolok-olok seseorang, membuat seseorang merasa tidak nyaman/tidak suka? baik dengan sengaja atau tidak, baik di media sosial maupun dalam pergaulan sehari-hari? Bersyukurlah bila anda tidak ada tuntutan dari orang yang anda serang. Sebab anda bisa di jerat Undang-Undang ITE maupun Hukum Pidana. Berikut ini saya nukilkan undang-undang tersebut sebagai penambah wawasan agar kita lebih arif dalam membicarakan seseorang, baik itu kepribadiannya maupun soal agamanya.

Bila itu menyangkut Aqidah seseorang, anda benar atau tidak Undang-undang ini bisa mempersulit anda karena Hukum yang digunakan adalah Hukum Negara, bukan Hukum Allah. Hidarilah menyerang seseorang, kecuali anda tahu apa yang anda lakukan.  

__________

Seputar UU ITE dan Cybercrime

oleh Dr. Ronny, M.Kom, M.H (Ronny Wuisan)

Keberlakuan dan tafsir atas Pasal 27 ayat (3) UU ITE tidak dapat dipisahkan dari norma hukum pokok dalam Pasal 310 dan Pasal 311 KUHP. Demikian salah satu pertimbangan Mahkamah Konstitusi dalam putusan perkara No. 50/PUU-VI/2008 atas judicial review pasal 27 ayat (3) UU ITE terhadap UUD 1945. Mahkamah Konstitusi menyimpulkan bahwa nama baik dan kehormatan seseorang patut dilindungi oleh hukum yang berlaku, sehingga Pasal 27 ayat (3) UU ITE tidak melanggar nilai-nilai demokrasi, hak azasi manusia, dan prinsip-prinsip negara hukum. Pasal 27 ayat (3) UU ITE adalah Konstitusional.Bila dicermati isi Pasal 27 ayat (3) jo Pasal 45 ayat (1) UU ITE tampak sederhana bila dibandingkan dengan pasal-pasal penghinaan dalam KUHP yang lebih rinci. Oleh karena itu, penafsiran Pasal 27 ayat (3) UU ITE harus merujuk pada pasal-pasal penghinaan dalam KUHP. Misalnya, dalam UU ITE tidak terdapat pengertian tentang pencemaran nama baik. Dengan merujuk Pasal 310 ayat (1) KUHP, pencemaran nama baik diartikan sebagai perbuatan menyerang kehormatan atau nama baik seseorang dengan menuduhkan sesuatu hal yang maksudnya terang supaya hal itu diketahui umum.

pasal 27 ayat (3)  UU ITE

Setiap Orang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik.

Pasal 310 ayat (1) KUHPBarang siapa sengaja menyerang kehormatan atau nama baik seseorang dengan menuduhkan sesuatu hal, yang maksudnya terang supaya hal itu diketahui umum, diancam karena pencemaran dengan pidana penjara paling lama sembilan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.Rumusan Pasal 27 ayat (3) jo Pasal 45 ayat (1) UU ITE yang tampak sederhana berbanding terbalik dengan sanksi pidana dan denda yang lebih berat dibandingkan dengan sanksi pidana dan denda dalam pasal-pasal penghinaan KUHP.Misalnya, seseorang yang terbukti dengan sengaja menyebarluaskan informasi elektronik yang bermuatan pencemaran nama baik seperti yang dimaksudkan dalam Pasal 27 ayat (3) UU ITE akan dijerat dengan Pasal 45 Ayat (1) UU ITE, sanksi pidana penjara maksimum 6 tahun dan/atau denda maksimum 1 milyar rupiah.

SANKSI - Pasal 45 UU ITE

(1) Setiap Orang yang memenuhi unsur sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 ayat (1), ayat (2), ayat (3), atau ayat (4) dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).Masih ada pasal lain dalam UU ITE yang terkait dengan pencemaran nama baik dan memiliki sanksi pidana dan denda yang lebih berat lagi, perhatikan pasal 36 UU ITE.

Pasal 36 UU ITE

"Setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak atau melawan hukum melakukan perbuatan sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 27 sampai Pasal 34 yang mengakibatkan kerugian bagi orang lain"Misalnya, seseorang yang menyebarluaskan informasi elektronik yang bermuatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik dan mengakibatkan kerugian bagi orang lain akan dikenakan sanksi pidana penjara maksimum 12 tahun dan/atau denda maksimum 12 milyar rupiah (dinyatakan dalam Pasal 51 ayat 2)

Sanksi (Pasal 45 Ayat 2)  UU ITE

Setiap Orang yang memenuhi unsur sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 dipidana dengan pidana penjara paling lama 12 (dua belas) tahun dan/atau denda paling banyak Rp12.000.000.000,00 (dua belas miliar rupiah).

==============

PENGHINAAN

Oleh : Anis Kismadi, SH

PENGHINAAN UMUMAda tujuh macam penghinaan yang masuk ke dalam kelompok penghinaan umum, ialah:

  1. Pencemaran/Penistaan lisan,
  2. Pencemaran/Penistaan tertulis,
  3. Secara terbuka,
  4. Fitnah,
  5. Penghinaan ringan (obyektif/subyektif/tdk disengaja),
  6. Pengaduan fitnah
  7. Menimbulkan persangkaan palsu.

PENGHINAAN KHUSUS

  1. Penghinaan terhadap kepala Negara RI dan atau wakilnya (Pasal 134, 136 bis dan 137 KUHP). Oleh Mahkamah Konstitusi dalam putusannya tanggal 6 Desember 2006 Nomor 013-022/PUU-IV/2006 dinyatakan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat.
  2. Penghinaan terhadap kepala negara sahabat (Pasal 142 KUHP)
  3. Penghinaan terhadap wakil negara asing di Indonesia (Pasal 143 dan 144 KUHP) .
  4. Penghinaan terhadap bendera kebangsaan RI dan lambang negara RI (Pasal 154a KUHP).
  5. Penghinaan terhadap bendera kebangsaan negara lain (Pasal 142a).
  6. Penghinaan terhadap pemerintah RI (Pasal 154, 155 KUHP). Oleh Mahkamah Konstitusi dalam putusannya No.6/PUU-V/2007 tanggal 16 Juli 2007 kedua norma kejahatan Pasal ini telah dinyatakan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat.
  7. Penghinaan terhadap golongan penduduk Indonesia tertentu (Pasal 156 dan 157 KUHP).
  8. Penghinaan terhadap penguasa atau badan hukum (Pasal 207, dan 208 KUHP).
  9. Penghinaan dalam hal yang berhubungan dengan agama, yaitu:
- Penghinaan terhadap agama tertentu yang ada di Indonesia (Pasal 156a).- Penghinaan terhadap petugas agama yang menjalankan tugasnya (Pasal 177 butir 1 KUHP).- Penghinaan mengenai benda-benda untuk keperluan ibadah (Pasal 177 butir 2 KUHP).    

PENGHINAAN atau pencemaran nama baik seseorang adalah ketentuan hukum yang paling sering digunakan untuk melawan media massa. Fitnah yang disebarkan secara tertulis dikenal sebagai libel, sedangkan yang diucapkan disebut slander.

Fitnah lazimnya merupakan kasus delik aduan. Seseorang yang nama baiknya dicemarkan bisa melakukan tuntutan ke pengadilan sipil, dan jika menang bisa mendapat ganti rugi. Hukuman pidana penjara juga bisa diterapkan kepada pihak yang melakukan pencemaran nama baik.

Ancaman hukum yang paling sering dihadapi media atau wartawan adalah menyangkut pasal-pasal penghinaan atau pencemaran nama baik. Dalam KUHP setidaknya terdapat 16 pasal yang mengatur soal penghinaan. Penghinaan terhadap Presiden dan wakil Presiden diancam oleh pasal 134, 136, 137. 

Penghinaan terhadap Raja, Kepala Negara sahabat, atau Wakil Negara Asing diatur dalam pasal 142, 143, 144. Penghinaan terhadap institusi atau badan umum (seperi DPR, Menteri, DPR, kejaksaan, kepolisian, gubernur, bupati, camat, dan sejenisnya) diatur dalam pasal 207, 208, dan 209. Jika penghinaan itu terjadi atas orangnya (pejabat pada instansi negara) maka diatur dalam pasal 316. Sedangkan penghinaan terhadap anggota masyarakat umum diatur dalam pasal 310, 311, dan 315. Selain itu, masih terdapat sejumlah pasal yang bisa dikategorikan dalam delik penghinaan ini, yaitu pasal 317 (fitnah karena pengaduan atau pemberitahuan palsu kepada penguasa), pasal 320 dan 321 (pencemaran atau penghinaan terhadap seseorang yang sudah mati).

PASAL PASAL PENGHINAAN

Pasal 134, 136, 137-> Penghinaan terhadap Presiden dan wakil Presiden, dengan cara menyiarkan, menunjukkan, menempelkan di muka umum

-> Pidana 6 tahun penjara

Pasal 142->Penghinaan terhadap Raja/Kepala Negara sahabat->Pidana 5 tahun penjara

Pasal 143, 144->Penghinaan terhadap wakil negara asing->Pidana 5 tahun penjara

Pasal 207, 208, 209->Penghinaan terhadap Penguasa dan Badan Umum->Pidana 6 bulan penjara

Pasal 310, 311, 315, 316->Penyerangan/pencemaran kehormatan atau nama baik seseorang, tuduhandengan tulisan->Pidana 9 bulan, 16 bulan penjara

Pasal 317-> Fitnah pemberitahuan palsu, pengaduan palsu-> Pidana 4 tahun penjara

Pasal 320, 321->Penghinaan atau pencemaran nama orang mati->Pidana 4 bulan penjara

Delik AduanKetentuan hukum penghinaan bersifat delik aduan, yakni perkara penghinaan terjadi jika ada pihak yang mengadu. Artinya, masyarakat yang merasa dirugikan oleh pemberitaan pers—nama baiknya tercemar atau merasa terhina—harus mengadu ke aparat hukum agar perkara bisa diusut.

Kasus penghinaan terhadap Presiden, Wakil Presiden, dan Instansi Negara, termasuk dalam delik biasa, artinya aparat hukum bisa berinisiatif melakukan penyidikan dan pengusutan tanpa harus ada pengaduan dari pihak yang dirugikan. Logika dari ketentuan ini adalah presiden, wakil presiden, dan instansi negara adalah simbol negara yang harus dijaga martabatnya. Selain itu, posisi jabatannya tidak memungkinkan mereka bertindak sebagai pengadu.

Dalam KUHP sejatinya tidak didefinisikan dengan jelas apa yang dimaksud dengan penghinaan, akibatnya perkara hukum yang terjadi seringkali merupakan penafsiran yang subyektif. Seseorang dengan mudah bisa menuduh pers telah menghina atau mencemarkan nama baiknya, jika ia tidak suka dengan cara pers memberitakan dirinya. Hal ini menyebabkan pasal-pasal penghinaan (dan penghasutan) sering disebut sebagai “ranjau” bagi pers, karena mudah sekali dikenakan untuk menuntut pers atau wartawan.

Selain itu ketentuan ini juga sering dijuluki sebagai “pasal-pasal karet”, karena begitu lentur untuk ditafsirkan dan diinterpretasikan. Terlebih-lebih jika pelanggaran itu terkait dengan presiden, wakil presiden, dan instansi negara..

Hakikat penghinaan adalah menyerang kehormatan dan nama baik seseorang, golongan, lembaga, agama, jabatan, termasuk orang yang sudah meninggal.Dalam KUHP disebutkan bahwa penghinaan bisa dilakukan dengan cara lisan atau tulisan (tercetak). Adapun bentuk penghinaan dibagi dalam lima kategori, yaitu: pencemaran, pencemaran tertulis, penghinaan ringan, fitnah, fitnah pengaduan dan fitnah tuduhan. Kategorisasi penghinaan tersebut tidak ada yang secara khusus ditujukan untuk pers, meskipun demikian bisa dikenakan untuk pers, dengan ancaman hukuman bervariasi antara empat bulan hingga enam tahun penjara.

Pers sering harus berhadapan dengan anggota masyarakat yang merasa dirugikan oleh suatu pemberitaan. Penafsiran adanya penghinaan atau pencemaran nama baik (dalam pasal 310 KUHP) ini berlaku jika memenuhi unsur:

  1. Dilakukan dengan sengaja, dan dengan maksud agar diketahui umum (tersiar)
  2. Bersifat menuduh, dalam hal ini tidak disertai bukti yang mendukung tuduhan itu.
  3. Akibat pencemaran itu jelas merusak kehormatan atau nama baik seseorang.

---

TINDAKAN DAN HUKUMAN ATAS KONTEN/POSTING  PROVOKATIF

PERBUATAN YANG DILARANG

Pasal 28 Ayat 1-2  UU ITE

  1. Setiap Orang dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan berita bohong dan menyesatkan yang mengakibatkan kerugian konsumen dalam Transaksi Elektronik.
  2. Setiap Orang dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).
SANKSI 

Pasal 45 UU ITE

(1) Setiap Orang yang memenuhi unsur sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 ayat (1), ayat (2), ayat (3), atau ayat (4) dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

____________________

Sumber asli:

Blog Ronny Wuisan - Blog Kismadi. SH  

Refferensi : 

hukumonline - konsultasi-hukum-online - hukumpedia 

Gallery Pasal Pencemaran Nama Baik

Laporan Palsu

Makalah Tentang Pencemaran Nama Baik Dalam Kuhp

Petition Update Pencemaran Nama Baik Oleh Akun Facebook

Kementerian Komunikasi Dan Informatika

Paguyuban Korban Uu Ite Pakuite Twitter

Pasal Pencemaran Nama Baik Jadi Fokus Revisi Uu Ite

Pasal Karet Uu Ite Bisa Jerat Pelaku Body Shaming Tirto Id

Enterbae Panduan Singkat Ngeblog Aman Dan Bebas Dari

Pasal Pencemaran Nama Baik Di Uu Ite Seharusnya Dihapuskan

Blogger Kampanyekan Pencabutan Pasal Pencemaran Nama Baik

Argumentasi Pembelaan Prita

Doc Pencemaran Nama Baik Desy Nur Academia Edu

Andi Arief Tak Bisa Dijerat Pasal Hoax Apalagi Pasal

Bab Iv A Analisis Penerapan Sanksi Pidana Pencemaran Nama

Ite Wiwin

Kapolri Ancam Penjara Denda Rp 500 Juta Netizen Mencaci Di

Chika Jessica Bikin Instastory Tentang Pasal Pencemaran Nama

Pasal Karet Uu Ite Sejoli Pembungkam Kritik Tempo Co

Dhani Didakwa Pasal Pencemaran Nama Baik

Headline Revisi Kuhp Siap Disahkan Pasal Karet Jadikan

Fitnah Blogger Dan Hacker

Ahmad Dhani Didakwa Pasal Pencemaran Nama Baik Uu Ite Tirto Id

Bisakah Hatters Dikenakan Pasal Ujaran Kebencian


Belum ada Komentar untuk "Pasal Pencemaran Nama Baik"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel